Dr Malaysia Logo

Puasa &Sedekah

Share it:

Bulan Ramadan adalah bulan yang mulia dan mereka yang beramal di dalamnya akan memperoleh pahala berlipat ganda.

Amalan bersedekah pada bulan Ramadan dengan membantu orang yang berpuasa, orang yang melakukan solat malam dan orang yang berzikir supaya mereka lebih mudah dalam beramal. Orang yang membantu akan mendapatkan pahala seperti pahala mereka yang beramal sebagaimana Nabi SAW menyebutkan keutamaan orang yang memberi makan kepada orang yang buka puasa.

مَنْ فَطَّرَ صَائِمًا كَانَ لَهُ مِثْلُ أَجْرِهِ غَيْرَ أَنَّهُ لاَ يَنْقُصُ مِنْ أَجْرِ الصَّائِمِ شَيْئًا

“Sesiapa memberi makan orang yang berpuasa, maka baginya pahala seperti orang yang berpuasa, tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa tersebut walaupun sedikit.” (HR Tirmidzi & Ahmad)

Menggabungkan amalan puasa dan sedekah boleh menjadi penyebab seseorang dimudahkan masuk syurga sebagaimana disebutkan dalam hadis:

عَنْ عَلِىٍّ قَالَ قَالَ النَّبِىُّ -صلى الله عليه وسلم  إِنَّ فِى الْجَنَّةِ غُرَفًا تُرَى ظُهُورُهَا مِنْ بُطُونِهَا وَبُطُونُهَا مِنْ ظُهُورِهَا. فَقَامَ أَعْرَابِىٌّ فَقَالَ لِمَنْ هِىَ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ  لِمَنْ أَطَابَ الْكَلاَمَ وَأَطْعَمَ الطَّعَامَ وَأَدَامَ الصِّيَامَ وَصَلَّى لِلَّهِ بِاللَّيْلِ وَالنَّاسُ نِيَامٌ

Daripada Ali RA, beliau berkata bahawa Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya di syurga ada bilik yang luarnya dapat dilihat dari dalamnya dan dalamnya boleh dilihat dari luarnya.” Lantas orang Arab Badwi ketika mendengar perkara itu terus berdiri dan berkata, “Untuk siapa keistimewaan-keistimewaan tersebut, wahai Rasulullah?” Baginda bersabda: “Itu disediakan bagi orang yang berkata yang baik, memberi makan (kepada orang yang memerlukan), rajin berpuasa dan melakukan solat pada malam hari ketika manusia lena tidur.” (HR Tirmidzi & Ahmad)

Menurut Ibn Rajab al-Hanbali, sifat-sifat yang disebutkan di atas semuanya terkumpul pada bulan Ramadan kerana orang yang beriman akan mengumpulkan pada dirinya amalan puasa, solat malam, sedekah dan berkata yang baik yang mana ketika berpuasa, dilarang berkata yang tidak benar dan sia-sia.

Menggabungkan amalan sedekah dan puasa boleh menjadi penyebab kemudahan meraih ampunan dosa dan selamat daripada seksa neraka, lebih-lebih lagi jika kedua-dua amalan tersebut ditambah dengan amalan solat malam.

Puasa adalah pelindung daripada seksa neraka sebagaimana hadis:

الصِّيَامُ جُنَّةٌ مِنَ النَّارِ كَجُنَّةِ أَحَدِكُمْ مِنَ الْقِتَالِ

“Puasa adalah pelindung daripada neraka seperti pelindung salah seorang daripada kalian ketika ingin berlindung daripada pembunuhan.” (HR Ibnu Majah No 1708)

Manakala, mengenai sedekah dan solat malam disebutkan dalam hadis:

وَالصَّدَقَةُ تُطْفِئُ الْخَطِيئَةَ كَمَا يُطْفِئُ الْمَاءُ النَّارَ وَصَلاَةُ الرَّجُلِ مِنْ جَوْفِ اللَّيْلِ

“Sedekah itu memadamkan dosa sebagaimana api dapat dipadamkan dengan air, begitu pula solat seseorang selepas tengah malam.” (HR Tirmidzi No 2616)

Dalam puasa kita tentunya ada cacat dan kekurangan, maka sedekah itulah yang menutupi kekurangan tersebut. Mengeluarkan zakat fitrah di hujung Ramadan boleh menjadi penyuci diri mereka yang berpuasa. Disebutkan dalam hadis, Ibnu Abbas RA berkata:

فَرَضَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم زَكَاةَ الْفِطْرِ طُهْرَةً لِلصَّائِمِ مِنَ اللَّغْوِ وَالرَّفَثِ وَطُعْمَةً لِلْمَسَاكِينِ

“Rasulullah SAW mewajibkan zakat fitrah untuk menyucikan mereka yang berpuasa daripada kata-kata yang sia-sia dan kata-kata kotor, juga untuk memberi makan kepada orang miskin.” (HR Abu Daud No 1609)

Marilah kita suburkan amalan bersedekah

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest Article.